Sebuah Percakapan terkait Bising Lingkungan Sekolah

A: Is this really happened in our education that our students are taught in classes where they hear without listening, talk without speaking, and know without understanding?

B: to NOT just hear, the students need at least a GOOD listening environment … I’m afraid that MOST of our class rooms are NOT that GOOD enough …, a good listening field will lead to good speaking field and better understanding ….

A: betul itu…basic need berupa sarana dan prasarananya saja belum bisa kita sediakan yah…masih jauh…di lain pihak itu tidak terpikirkan, dianggap sudah ada, given gitu, dan kita dengan kondisi seperti itu harus mengejar indikator ‘angka’ latah lain yang lebih jauh

B: harus dingat betul oleh para pendidik, manusia baru bisa men separasi dengan baik (mean Understanding not just knowing) informasi dari noise pada saat berusia 13-15 tahun …. , karena itu lingkungan audial (terkait bising lingkungan or sumber selain suara guru) kelas-kelas untuk PG, TK dan SD sebenarnya sangat krusial untuk keberhasilan proses pembelajaran ….

B: Rasio Sinyal to Noise yang baik untuk tersampaikannya informasi secara utuh adalah at least 15 dB, semakin tinggi level noise, semakin guru harus raise their Voice level…. akibatknya: cepat capek, cepat stress, cepat marah, dsb…

A: Boleh tuh pak dibuatkan model standard minimalnya untuk kelas. Ini merupakan bagian dari ‘green’ building concept ya…15 dB mah rendah sekali ya pak, material dinding bangunan seperti apa yang bisa pak, tanpa memerlukan bahan kedap suara lagi?

B: maksud nya selisih nya Mas, jd kalau bising latar belakang 50-60 dB, level voice dari guru harus 65 – 75 dB (ini suara orang berbicara lantang), kalau bising latar belakang sudah 60-70 dB (suara lalu lintas), maka level suara guru harus 75-85 dB (mean ber teriak)

A: Okeh…understood kalau begitu..he..he..saya pernah rapat di suatu ruangan dan saya ukur pake hape kebisingan ruangan itu karena AC sentral, dan ternyata sekitar 60dB tuh…he..he.. jadi peserta rapatnya kayak marah-marah…he..he.. Saya paling capek kalau habis ngajar sore hari dan gerimis…he..he.. apalagi kelasnya itu besar. Kayaknya data Bapak ini bisa saya sampaikan di kelas kalau saya minta anak-anak tidak bergemuruh saat saya ngajar…he..he..

B: salah satu penyebab ketidak berhasilan proses pendidikan dan pembelajaran formal di Indonesia adalah ketidak mampuan sarana pendidikan dan pembelajaran untuk mencipatakan kondisi atau state LISTENING …. kondisi atau state yang tercapai hanyalah HEARING …. …. selamat menempuh UN untuk anak anakku tingkat SD, semoga anda semua di sekolah sudah dibekali lewat suatu proses interaksi Listening yang baik, tidak sekedar mekanistik hearing , karena di usia-usia kalian lah BISING lingkungan memiliki pengaruh paling besar untuk mendukung proses memahami (LISTENING)

C: Secara UMUM, dari pengalaman lapangan saya selama ini, penyebab ‘EXCESIVE NOISE’ di SEKOLAH2 di Indonesia ini berasal dari ‘TRAFFIC NOISE’, sementara dari sisi ‘Community Noise’nya tidak begitu dominan, Pak. Solusi yang lebih mudah dan aplikatif adalah dengan KEBIJAKAN Pemerintah untuk menerapkan UU Lalu lintas secara KETAT dan TEGAS, dengan MELARANG pemakaian KNALPOT kendaraan yang NON-STANDARD pabrik-nya, dimana KNALPOT STANDARD pabrik sudah mengalami UJI BISING sebelum produk kendaraan dipasarkan. Yang lebih sulit adalah menerapkan Standard Bangunan Sekolah yg juga menempatkan standard noise sebagai salah satu OBJEKTIF-nya.. !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s